Tag: penyebab vagina bau

Inikah yang Jadi Penyebab dari Vagina Bau?

Vagina bau bisa disebabkan oleh beberapa hal. Keluhan ini tidak hanya dapat membuat seorang wanita tidak percaya diri, namun juga bisa menjadi tanda adanya masalah dengan kesehatan vagina.

Bau vagina seorang wanita dapat berbeda-beda di dalam satu siklus menstruasi. Anda juga tidak perlu khawatir jika vagina Anda terasa bau setelah melakukan aktivitas yang berkeringat. Namun jika vagina bau disertai dengan gejala lain, seperti gatal, nyeri, atau keputihan, Anda perlu waspada. Kondisi ini berarti terdapat masalah pada kesehatan daerah kewanitaan Anda.

Aroma vagina yang sehat bukanlah berbau harum dan segar seperti bunga

Menjaga kebersihan dan kesehatan area kewanitaan atau vagina sangatlah penting. Tak hanya memengaruhi kenyamanan, kondisi vagina tak sehat juga bisa menjadi gejala dari penyakit yang tak diinginkan. Untuk mengetahui apakah bau pada vagina Anda termasuk berbahaya atau tidak, ada baiknya Anda mengenali beberapa penyebab vagina bau berikut ini.

  1. Jarang membersihkan vagina

Jarang membersihkan vagina dapat menyebabkan menumpuknya koloni kuman pada area organ intim. Sebagai akibatnya, vagina bau pun bisa terjadi. Karena itu, setelah berkeringat (misalnya akibat olahraga), selama menstruasi, ketika mengalami keputihan yang lebih banyak dari biasanya, atau setelah berhubungan seks, kaum hawa disarankan untuk menjaga kebersihan organ intimnya. 

Caranya bisa dengan menggunakan celana dalam berbahan katun yang menyerap keringat, sering mengganti celana dalam, sering mengganti pembalut, serta buang air kecil setelah berhubungan seks. 

  1. Jarang mengganti pembalut

Darah menstruasi yang menumpuk dan bercampur dengan bakteri dapat menyebabkan iritasi, gatal, dan keluarnya cairan berbau tak sedap dari vagina. Para pakar kesehatan menyarankan agar mengganti wanita pembalut setiap empat hingga delapan jam, bahkan lebih sering jika perdarahan haid sedang banyak.

  1. Pemilihan celana dalam yang tidak tepat

Penggunaan celana dalam yang super ketat dapat menyebabkan frekuensi gesekan menjadi lebih sering. Akibatnya, berbagai macam masalah bisa muncul, termasuk iritasi kulit. 

Celana dalam ketat juga akan membuat keringat terperangkap di vagina yang lembap. Kondisi ini akan menjadi tempat bagi jamur untuk berkembang biak dan memicu infeksi, yang bisa berujung pada munculnya vagina bau. 

  1. Keringat yang berlebihan

Kulit di sekitar vagina cenderung lebih berkeringat. Pasalnya, bagian luar organ intim memiliki kelenjar khusus bernama kelenjar keringat apokrin. Kelenjar tersebut mengeluarkan keringat yang mengandung protein yang akan diurai oleh bakteri. Proses inilah yang bisa memicu munculnya aroma khusus pada vagina.

Apabila produksi keringat di area vagina Anda termasuk berlebihan, rasa gatal bisa saja muncul. Ketika digaruk, infeksi pun dapat terjadi dan memicu munculnya kondisi vaina bau tidak sedap. 

  1. Perubahan hormon

Perubahan hormon bisa terjadi kapan saja. Pada wanita, kadar hormon mungkin berubah selama siklus menstruasi, masa ovulasi, ketika menopause, saat menggunakan alat kontrasepsi, dan banyak lagi.  Ketika kadar estrogen dalam tubuh wanita meningkat, aroma vagina umumnya akan menjadi lebih tajam. Mungkin inilah yang menjadi penyebab vagina bau yang Anda alami.

  1. Makanan yang Anda konsumsi

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa makanan dan rempah-rempah beraroma kuat dapat menyebabkan vagina bau. Contohnya, cabai, lada, bawang putih, bawang merah, kol, keju, ikan, dan brokoli. Oleh sebab itu, ada baiknya Anda membatasi konsumsi bahan-bahan makanan tersebut agar vagina tidak berbau menyengat.

  1. Infeksi bakteri

Vagina bau tidak sedap bisa menjadi gejala dari adanya infeksi bakteri pada organ kewanitaan Anda. Kondisi ini dikenal dengan istilah vaginosis bakteri. Selain aroma tidak enak, gejala vaginosis bakteri juga bisa berupa keluarnya cairan keputihan berwarna abu-abu atau putih susu, serta nyeri dan sensasi perih seperti terbakar pada vagina.

Itulah 7 penyebab vagina bau yang bisa Anda hindari, terutama pada pola makan dan penggantian rutin pembalut saat menstruasi. Jadi, jika Anda ingin terhindari dari vagina bau, lakukanlah hal tersebut. Selain menghindari dari vagina bau, itu artinya juga menjaga kebersihan dan kesehatan vagina Anda.